Demo Blog

Link Exchange

PASTI INI YANG ANDA CARI.....!

contoh program tahunan bk smp

by ahmat yamani on Nov.22, 2009, under


PROGRAM BIMBINGAN DAN KONSELING
DI KELAS VII SMPN 1 NARINGGUL KABUPATEN CIANJUR
TAHUN PELAJARAN 2009-2010

A. Rasional
Bimbingan konseling sebagai bagian integral dari proses pendidikan memiliki tanggung jawab yang cukup besar dalam pengembangan kualitas manusia Indonesia yang telah diamanatkan dalam tujuan pendidikan nasional (UU No 20 tahun 2003) yaitu : (1) beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, (2) berakhlak mulia, (3) memiliki pengetahuan dan keterampilan, (4) memiliki kesehatan jasmani dan rohani, (5) memiliki kepribadian yang mantap dan mandiri, serta (6) memiliki rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan. Tujuan tersebut mempunyai implikasi imperatif (yang mengharuskan) bagi semua tingkat satuan pendidikan untuk senantiasa memantapkan proses pendidikannya secara bermutu ke arah pencapaian tujuan pendidikan tersebut.
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa pendidikan yang bermutu adalah suatu proses yang menghantarkan peserta didik kearah pencapaian perkembangan diri yang optimal. Hal ini karena peserta didik sedang berkembang ke arah kematangan atau kemandirian. Untuk mencapai kematangan tersebut, peserta didik memerlukan bimbingan karena mereka masih kurang memiliki pemahaman atau wawasan tentang dirinya. Perkembangan peserta didik tidak lepas dari pengaruh lingkungan, baik fisik, psikis maupun sosial. Sifat yang melekat pada lingkungan adalah perubahan. Apabila perubahan yang terjadi itu sulit diprediksi, atau di luar jangkauan kemampuan, maka akan melahirkan kesenjangan perkembangan perilaku peserta didik, seperti terjadinya stagnasi (kemandegan) perkembangan, masalah-masalah pribadi atau penyimpangan perilaku. Upaya menangkal dan mencegah perilaku-perilaku yang tidak diharapkan tersebut dapat ditempuh dengan cara mengembangkan potensi peserta didik dan memfasilitasi mereka secara sistematik dan terprogram untuk mencapai standar kompetensi kemandirian. Hal tersebut senada dengan tujuan bimbingan dan konseling secara umum, yakni membantu peserta didik untuk mengembangkan seluruh potensi yang dimilikinya secara optimal.
Dalam pelaksanaannya, layanan bimbingan dan konseling dapat digunakan suatu pendekatan yaitu pendekatan bimbingan dan konseling perkembangan (Developmental Guidance and Counseling), atau bimbingan dan konseling komprehensif (Comprehensive Guidance and Counseling). Pelayanan bimbingan dan konseling komprehensif didasarkan kepada upaya pencapaian tugas perkembangan, pengembangan potensi, dan pengentasan masalah-masalah konseli. Pendekatan ini menekankan kolaborasi antara konselor dengan para personil sekolah, orang tua peserta didik, dan pihak-pihak terkait lainnya (seperti instansi pemerintah/swasta dan para ahli : psikolog dan dokter). Pendekatan ini terintegrasi dengan proses pendidikan disekolah secara keseluruhan dalam upaya membantu para peserta didik agar dapat mengembangkan atau mewujudkan potensi dirinya.
Pengelolaan program bimbingan konseling yang baik merujuk pada pedoman kurikulum dan akan lebih ideal jika dalam pelaksanaannya berdasarkan kondisi objektif yang berkaitan dengan kebutuhan nyata di sekolah, sehingga program yang dilaksanakan merupakan sebuah program bimbingan dan konseling yang realistik dan layak untuk diimplementasikan. Rumusan sebuah program bimbingan konseling didasarkan pada : temuan objektif dilapangan, analisis empirik yang ditinjau dari analisis kebutuhan peserta didik yakni Analisis Tugas Perkembangan (ATP), Alat Ungkap Masalah (AUM), Sosiometri, Analisis Hasil Belajar, penyesuaian program berdasarkan visi dan misi sekolah, serta pelibatan personil pelaksana mitra. Dari rumusan tersebut, diharapkan kebutuhan konseli dapat terakomodasi dan terfasilitasi untuk mengembangkan potensi yang dimiliki.
Berdasarkan uraian di atas maka disusunlah program bimbingan dan konseling untuk kelas VII SMP Negeri 1 Naringgul tahun pelajaran 2009/2010, sehingga kegiatan bimbingan dan konseling dapat dilaksanaan sesuai program yang telah ditetetapkan.

B. Visi dan Misi
1. Visi
a. Visi Sekolah
“Menjadi Sekolah yang Prestatif, Estetis dan Religius”
b. Visi Bimbingan dan Konseling
”Mewujudkan perkembangan diri peserta didik secara optimal sesuai dengan karakteristik yang dimilikinya”.
2. Misi
a. Misi Sekolah
1) Meningkatkan kualitas pembelajaran dan pelayanan pendidikan.
2) Mengembangkan keterampilan khusus sesuai dengan potensi daerah.
3) Membekali siswa dengan keterampilan yang selaras dengan perkembangan teknologi.
4) Mengembangkan potensi dan minat siswa dalam bidang seni dan olah raga.
5) Menumbuhkembangkan pelaksanaan kegiatan-kegiatan keagamaan.
6) Meningkatkan keterampilan, kinerja guru dan tenaga kependidikan lainnya.
7) Mendorong seluruh sivitas akademika dan masyarakat agar berperan aktif dalam menciptakan suasana sekolah yang kondusif demi tercapainya visi sekolah.
b. Misi Bimbingan dan Konseling
”Mengembangkan sikap dan keterampilan yang dibutuhkan peserta didik dalam mewujudkan prestasi belajar, baik prestasi akademik, moral, sosial maupun keagamaan”.



C. Deskripsi Kebutuhan
Program bimbingan dan konseling untuk kelas VII SMP Negeri 1 Naringgul disusun berdasarkan pertimbangan terhadap tugas-tugas perkembangan siswa SMP yang, yaitu peserta didik membutuhkan :
1) Kemampuan untuk mengenal karakteristik pribadinya yang menyangkut moral, intelektual dan emosional.
2) Kemampuan untuk mengenal lingkungan yang menyangkut nilai-nilai budaya masyarakat, lingkungan pendidikan dan lingkungan kerja.
3) Kemampuan untuk mengarahkan potensi yang dimilikinya sesuai dengan kebutuhan dan tuntutan lingkungan.
4) Kemampuan untuk mengembangkan sikap positif terhadap diri dan lingkungannya.
5) Kemampuan untuk membuat pilihan karirnya secara sehat.
6) Kemampuan untuk dapat menerima perbedaan pendapat dengan orang lain.
7) Kemampuan untuk memiliki rasa tanggung jawab terhadap diri dan lingkungannya.
8) Kemampuan untuk dapat mengembangkan keterampilan hubungan antar pribadi.
9) Kemampuan untuk dapat menyelesaikan konflik.
10) Kemampuan untuk dapat membuat keputusan secara efektif
11) Kemampuan untuk dapat melaksanakan keterampilan belajar secara efektif.
12) Kemampuan untuk dapat menetapkan tujuan dan perencanaan pendidikannya.
13) Keterampilan dan kemampuan dalam melaksankan proses belajar efektif dan menghadapi ujian.
14) Kemampuan untuk mengenal potensi, kepribadian dan minatnya yang mendukung terhadap pencapain cita-cita karir di masa depan.

D. Tujuan
Tujuan Bimbingan dan Konseling yang diselenggarakan di SMP Negeri 1 Naringgul, yaitu:
1) Membantu peserta didik memahami, menerima, mengarahkan dan mengembangkan minat, bakat dan kemampuannya seoptimal mungkin.
2) Membantu peserta didik menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungan keluarga, sekolah dan masyarakat.
3) Membantu peserta didik merencanakan kehidupan masa depannya yang sesuai dengan tuntutan pada saat ini maupuan pada saat yang kan datang.
Berdasarkan standar kompetensi kemandirian peserta didik, program yang dikembangkan memiliki tujuan sebagai berikut :


No Aspek Perkembangan Tataran Internalisasi Tujuan

1. Landasan Hidup Religius Pengenalan Mengenal arti dan tujuan ibadah
Akomodasi Berminat mempelajari arti dan tujuan ibadah
Tindakan Melakukan berbagai kegiatan ibadah dengan kemauan sendiri
2. Landasan Perilaku Etis Pengenalan Mengenal alasan perlunya mentaati aturan/norma berperilaku
Akomodasi Memahami keragaman aturan/patokan dalam berperilaku dalam konteks budaya
Tindakan Bertindak atas pertimbangan diri terhadap norma yang berlaku
3. Kematangan Emosi Pengenalan Mengenal cara-cara mengekspresikan perasaan secara wajar
Akomodasi Memahami keragaman ekspresi perasaan diri dan perasaan-perasaan orang lain
Tindakan Mengekspresikan perasaan atas dasar pertimbangan kontekstual
4. Kematangan Intelektual Pengenalan Mempelajari cara-cara pengambilan keputusan dan pemecahan masalah
Akomodasi Menyadari adanya resiko dari pengambilan keputusan
Tindakan Mengambil keputusan berdasarkan pertimbangan resiko yang mungkin terjadi
5. Kesadaran Tanggung Jawab Sosial Pengenalan Mempelajari cara-cara memperoleh hak dan memenuhi kewajiban dalam lingkungan kehidupan sehari-hari
Akomodasi Menghargai nilai-nilai persahabatan dan keharmonisan dalam kehidupan sehari-hari
Tindakan Berinteraksi dengan orang lain atas dasar nilai-nilai persahabatan dan keharmonisan hidup.
6. Kesadaran Gender Pengenalan Mengenal peran-peran sosial sebagai laki-laki atau perempuan
Akomodasi Menghargai peranan diri dan orang lain sebagai laki-laki atau perempuan dalam kehidupan sehari-hari
Tindakan Berinteraksi dengan lain jenis secara kolaboratif dalam memerankan peran jenis
7. Pengembangan Pribadi Pengenalan Mengenal kemampuan dan keinginan diri
Akomodasi Menerima keadaan diri secara positif
Tindakan Meyakini keunikan diri sebagai aset yang harus dikembangkan secara harmonis dalam kehidupan
8. Perilaku Kewirausahaan (Kemandirian Perilaku Ekonomis) Pengenalan Mengenal nilai-nilai perilaku hemat, ulet sungguh-sungguh dan kompetitif dalam kehidupan sehari-hari.
Akomodasi Menyadari manfaat perilaku hemat, ulet sungguh-sungguh dan kompetitif dalam kehidupan sehari-hari.
Tindakan Membiasakan diri hidup hemat, ulet sungguh-sungguh dan konpetitif dalam kehidupan sehari-hari.











9. Wawasan dan Kesiapan Karir Pengenalan Mengekspresikan ragam pekerjaan, pendidikan dan aktivitas dalam dengan kemampuan diri
Akomodasi Menyadari keragaman nilai dan persyaratan dan aktivitas yang menuntut pemenuhan kemampuan tertentu
Tindakan Mengidentifikasi ragam alternatif pekerjaan, pendidikan dan aktifitas yang mengandung relevansi dengan kemampuan diri
10. Kematangan Hubungan Dengan Teman Sebaya Pengenalan Mempelajari norma-norma pergaulan dengan teman sebaya yang beragam latar belakangnya
Akomodasi Menyadari keragaman latar belakang teman sebaya yang mendasari pergaulan
Tindakan Bekerja sama dengan teman sebaya yang beragam latar belakangnya


E. Komponen Program
a. Layanan Dasar
Layanan ini diberikan kepada semua peserta didik, pelaksanaannya dilakukan secara sistematis dalam rangka pengembangan potensi diri secara optimal untuk membantu peserta didik memenuhi kebutuhan secara nyata, memiliki keterampilan memahami diri dan lingkungan. Proses pemberian layanan dilakukan secara sistematis melalui kegiatan-kegiatan klasikal atau kelompok tujuan layanan ini adalah membantu semua peserta didik untuk mencapai tugas-tugas perkembangannya. Tujuan layanan dasar untuk membantu konseli agar :
1) memiliki kesadaran (pemahaman) tentang diri dan lingkungannya (pendidikan, pekerjaan, sosial-budaya dan agama),
2) mampu mengembangkan keterampilan untuk mengidentifikasi tanggung jawab atau seperangkat tingkah laku yang layak bagi penyesuaian diri dengan lingkungannya,
3) mampu menangani atau memenuhi kebutuhan dan masalahnya,mampu mengembangkan dirinya dalam rangka mencapai tujuan hidupnya
Kegiatan dalam pelayanan dasar, antara lain:
1) Layanan orientasi bagi siswa baru
2) Layanan pengumpulan data
3) Layanan penghimpunan data
4) Layanan informasi
5) Layanan bimbingan klasikal/kelompok, antara lain:
a) Bimbingan belajar
b) Bimbingan pribadi
c) Bimbingan sosial
d) Bimbingan karir
e) Bimbingan akhlak mulia/budi pekerti
b. Layanan Responsif
Layanan ini merupakan layanan bantuan yang diberikan kepada peserta didik secara sistematis sesuai dengan kebutuhan dan masalah yang mendesak. Layanan responsif ini diberikan pada peserta didik yang tingkat perkembangannya dibawah nilai rata-rata kelompok. Strategi layanan yang akan diberikan berupa : layanan konseling individual, konseling kelompok, dan konsultasi. Tujuan layanan responsif adalah untuk:
- Membantu konseli agar dapat memenuhi kebutuhannya dan memecahkan masalah yang dialaminya atau membantu konseli yang mengalami hambatan, kegagalan dalam mencapai tugas-tugas perkembangannya.
- Mengintervensi masalah-masalah atau kepedulian pribadi konseli yang muncul segera dan dirasakan saat itu.
Kegiatan layanan responsif, antara lain:
1) Konseling indivual
2) Konseling kelompok
3) Referal
4) Layanan konsultasi
5) Bimbingan teman sebaya
6) Konfrensi kasus
7) Kunjungan rumah

c. Perencanaan Individual
Layanan perencanaan individual merupakan proses layanan yang diberikan kepada semua peserta didik secara sistematis untuk dapat memiliki pemahaman diri, perencanaan diri, dan pengembangan potensi secara optimal. Strategi pelaksanaannya adalah konsultasi dan konseling. Tujuan utama dari layanan ini adalah membantu peserta didik untuk dapat :
1) Mempersiapkan diri untuk mengikuti pendidikan lanjutan, merencanakan karir, dan mengembangkan kemampuan sosial-pribadi, yang didasarkan atas pengetahuan akan dirinya, informasi tentang sekolah, dunia kerja dan masyarakatnya.
2) Menganalisis kekuatan dan kelemahan dirinya dalam rangka pencapaian tujuannya
3) Mengukur tingkat pencapaian tujuan dirinya
4) Mengambil keputusan yang merefleksikan perencanaan dirinya
Kegiatan layanan perencanaan bagi kelas VII SMP Negeri 1 Naringgul tahun pelajaran 2009/2010, yaitu:
1) Penempatan pada kelompok belajar
2) Penyaluran pada kegiatan ekstrakurikuler


d. Dukungan Sistem
Pelaksanaan layanan dasar, layanan responsif, layanan perencanaan individual tidak mungkin berhasil tanpa adanya dukungan sistem yang memfasilitasi program bimbingan konseling. Dukungan sistem dapat terlaksana dengan adanya kerja sama antara konselor sekolah dengan komponen-komponen lain yang ada di sekolah, seperti kepala sekolah, guru bidang studi, staf tata usaha, orang tua peserta didik, dan pihak lain yang terkait dengan pelaksanaan program bimbingan konseling. Layanan dukungan sistem merupakan upaya untuk memperkokoh dan meningkatkan mutu program layanan bimbingan dan konseling di sekolah. Untuk itu, diperlukan suatu upaya yaitu:
1) Pengembangan jejaring
2) Kegiatan Manajemen
a) Pengembangan Profesionalitas
b) Pemberian konsultasi dan kolaborasi
3) Riset dan Pengembangan

F. Rencana Operasional
Rencana kegiatan yang diperlukan untuk menjamin program bimbingan dan konseling dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien. Rencana Operasional Terlampir.

G. Tema / Topik
TEMA/TOPIK
BIMBINGAN KLASIKAL

No. Program
Tema / Topik

Semester I
1. Landasan Hidup Religius Akidah dan Rukun Iman
2. Landasan Perilaku Etis Mengelola Prasangka
3. Kematangan Emosi Kiat Menghindari Stress
4. Kematangan Intelektual - KTSP SMPN 1 Naringgul
- Kiat Menghafal dan Belajar Efektif
5. Kesadaran Tanggung Jawab Sosial Pemahaman dan Pelaksanaan Disiplin dan Peraturan Sekolah
Semester II
6. Kesadaran Gender Menyesuaikan diri dengan kelompok belajar
7. Pengembangan Pribadi Menerima Pertumbuhan dan Perkembangan Diri
8. Perilaku Kewirausahaan (Kemandirian Perilaku Ekonomis) Pengenalan dan Pengamalan Pola Hidup Sederhana
9. Wawasan dan Kesiapan Karir Ragam Pekerjaan dan Persyaratannya
10. Kematangan Hubungan Dengan Teman Sebaya Mengenali Perasaan Temanmu



H. Satuan Layanan

1) Bidang Bimbingan Belajar

Tema/ topik KTSP SMPN 1 Naringgul
Waktu 1 x pertemuan (2 x 40 menit)
Sasaran Siswa Kelas VII
Semester I (Satu)
Kompetensi Pencapaian Kematangan Intelektual
Sub kompetensi Mempelajari cara-cara pengambilan keputusan dan pemecahan masalah
Indikator - Mempelajari karakteristik kegiatan pembelajaran di SMP
- Mempelajari tentang langkah-langkah penyesuai diri terhadap kegiatan pembelajaran di sekolah.
Tujuan 1. Peserta didik mendapatkan informasi mengenai karakteristik kegiatan pembelajaran di SMPN 1 Naringgul
2. Peserta didik dapat menentukan langkah-langkah penyesuain diri terhadap kegiatan pembelajaran di SMPN 1 Naringgul
Strategi /
Teknik Bimbingan Klasikal /
Ceramah, Tanya jawab
Media Proyektor, CD Program Pembelajaran di SMPN 1 Naringgul (KTSP), Komputer/Notebook
Langkah Layanan
- Pembimbing menjelaskan materi KTSP SMPN 1 Naringgul
- Pembimbing membuka sesi tanya jawab seputar materi yang disampaikan
- Siswa merefleksikan hal yang diperoleh selama kegiatan berlangsung
Evaluasi - Input : apakah siswa merasa membutuhkan materi KTSP SMPN 1 Naringgul
- Proses : apakah siswa memahami materi : KTSP SMPN 1 Naringgul
- Produk : apakah siswa memiliki catatan seputar materi KTSP SMPN 1 Naringgul
Sumber rujukan KTSP SMPN 1 Naringgul kabupeten Cianjur Tahun 2009/2010
Garis Besar Materi Layanan - Mata pelajaran yang ditempuh siswa SMPN 1 Naringgul, terdiri dari 13 mata pelajaran, yaitu : 1) Pendidikan Agama Islam; 2) Pendidikan Kewarganegaraan; 3) Bahasa Indonesia; 4) Matematika; 5) Bahasa Inggris; 6) IPS; 7) IPA; 8) Pendidikan Jasmani dan Kesehatan; 9) Seni Budaya; 10) Teknologi Informasi dan Komputer (Tinkom); 11) Muatan Lokal Wajib Bahasa Sunda; 12) Muatan Lokal Keterampilan Produksi; Muatan Lokal Keterampilan Elektronik
- Di samping kegiatan kurikuler, SMPN 1 Naringgul memberikan pelayanan yang berupa kegiatan ekstrakurikuler, yaitu:
1. Sepak Bola
2. Bola Voli
3. Paskibra
4. PMR
5. Pramuka
6. Seni Suara / Paduan Suara
7. Seni Karawitan
8. Kerohanian






2) Bidang Bimbingan Pribadi

Tema/ topik Menerima Pertumbuhan dan Perkembangan Diri
Waktu 2 kali pertemuan (2 x 2 x 40 menit)
Sasaran Siswa kelas VII
Semester II (dua)
Kompetensi Pengembangan Pribadi
Sub kompetensi Mengenal kemampuan dan keinginan diri (pengenalan)
Indikator Mempelajari Perkembangan masa Remaja
Tujuan - Siswa dapat mengenali perubahan fisik dan psikis yang terjadi pada dirinya
- Siswa dapat menerima perubahan fisik dan psikis yang dialaminya.
Strategi
Teknik Bimbingan klasikal
Ceramah, Pemberian tugas dan diskusi
Media Audio visual, power point, komputer, proyektor, LKS
Langkah Layanan
(Pertemuan Pertama) - Pembimbing menjelaskan masa perkembangan remaja
- Pembimbing membuka sesi tanya jawab (diskusi) seputar materi yang disampaikan
- Siswa merefleksikan hal yang diperoleh selama kegiatan berlangsung
Langkah Layanan
(Pertemuan Kedua) - Mengingat kembali materi yang disampaikan pada pertemuan I
- Siswa menuliskan perubahan-perubahan yang terjadi pada dirinya baik fisik dan psikis yang meresahkan dirinya.
- Diskusi secara klasikal mengenai bagaimana upaya yang harus dilakukan agar siswa dapat menerima perubahan dalam dirinya.
- Siswa merefleksikan hal-hal yang diperoleh selama kegiatan berlangsung
Evaluasi - Input : apakah siswa membutuhkan materi yang disampaikan
- Proses : apakah siswa memahami materi yang disampaikan
- Produk : apakah siswa mampunyai catatan tentang materi yang disampaikan
Sumber rujukan Achsan Husairi: Modul Bimbingan dan Konseling untuk SMP Kelas VII.
Garis Besar Materi Layanan Siswa SMP rata-rata berumur 11 – 16 tahun tergolong pada masa remaja. Masa remaja adalah masa di mana terjadi gejolak yang meningkat yang dialami oleh setiap orang. Masa ini ditandai dengan adanya perubahan-perubahan baik fisik maupun psikis.
Perumbuhan dan Perkembangan fisik antara lain:
1. Perubahan Ukuran Tubuh
2. Perubahan Bentuk Tubuh
3. Perkembangan seksual
Kendala-kendala dalam perkembangan masa remaja pada aspek kematangan emosional mempunyai ciri-ciri, sebagai berikut:
1. Kadang-kadang lembut, kadang-kadang kasar, kadang-kadang centil, kadang-kadang jutek/acuh/sombong.
2. Mudah tersinggung, suka menyendiri, mudah sedih, kurang bisa menahan diri.
3. Cita-cita tinggi, tetapi semangat untuk mencapainya rendah.
4. Ingin mencoba-coba sesuatu yang baru walaupun dampak jelek bagi diri sendiri.
5. Ingin punya teman akrab, tetapi malu dan takut.




3) Bidang Bimbingan Sosial

Tema/ topik Kenali Perasaan Temanmu
Waktu 1 x pertemuan (2 x 40 menit)
Sasaran Siswa Kelas VII
Semester II (dua)
Kompetensi Kematangan Hubungan dengan Teman Sebaya
Sub kompetensi Menyadari keragaman latar belakang teman sebaya yang mendasari pergaulan (Pengenalan)
Indikator Mengungkapkan perasaan kepada orang lain dan mengenali perasaan yang sedang dialami orang
Tujuan 1. Peserta didik dapat mengungkapkan perasaan yang sedang dialaminya kepada orang lain
2. Peserta didik dapat mengenali perasaan yang sedang dialami orang lain.
3. Membina keakraban dan kebersamaan peserta didik di dalm suatu kelas.
4. Peserta didik dapat membuat kesimpulan mengenai tindakan yang harus dilakukan bila orang lain menunjukkan perilaku mencerminkan perasaan yang sedang dialaminya
Strategi /
Teknik Bimbingan Klasikal /
Permainan Kelompok
Media Kartu ”Feeling Card” ukuran @ 10 x 5 cm sebanyak 4 lembar, LKS
Langkah Layanan
1. Siswa dibentuk menjadi beberapa kelompok
2. Pengaturan tempat duduk siswa secara melingkar
3. Guru BK menjelaskan cara permainan yang akan dilakukan
4. Seluruh peserta permainan mengungkapkan perasaan dengan mengacungkan salah satu ”feeling card” sesuai dengan kondisi perasaan yang sedang dialaminya.
5. Setiap siswa menuliskan faktor penyebab yang melatarbelakangi perasaannya pada lembar kerja siswa.
6. Setiap siswa mencoba menebak faktor apa yang menyebabkan temannya mengalami perasaan tersebut.
7. Siswa yang berhasil menebak dengan benar diberikan hadiah/pujian.
8. Refleksi melalui tanya jawab
9. Siswa secara kelompok membuat kesimpulan mengenai tindakan yang harus dilakukan bila orang lain menunjukkan perilaku yang mencerminkan perasaan yang sedang dialaminya.
Evaluasi - Input : apakah siswa merasa membutuhkan materi yang disampaikan
- Proses : apakah siswa memahami materi yang disampaikan
- Produk : apakah siswa mampu mengenali perasaan yang sedang dirasakan orang lain.
Sumber rujukan www.Akhmad Sudrajat.Com
Garis Besar Materi Layanan Dalam pergaulan sehari-hari sangat penting untuk memahami dan mengenali perasaan orang lain. Kegunaannya apabila kita tahu apa yang sedang dirasakan orang lain, dalam memberikan komentar dan berbicara kita dapat menyesuaikan dengan keadaan orang lain, sehingga tidak terjadi salah faham atau salah persepsi.






4) Bidang Bimbingan Karir

Tema/ topik Ragam pekerjaan dan persyaratannya
Waktu 2 kali pertemuan (2 x 2 x 40 menit)
Sasaran Siswa kelas VII
Semester II (dua)
Kompetensi Wawasan dan kesiapan karir
Sub kompetensi Mengekspresikan ragam pekerjaan, pendidikan dan aktivitas dalam kaitan kemampuan diri (pengenalan).
Indikator Mempelajari jenis-jenis pekerjaan dan
Tujuan Siswa dapat mengidentifikan jenis pekerjaan baik sebagai PNS, Profesional maupun Wiraswatawan
Strategi
Teknik Bimbingan klasikal
Ceramah, Pemberian tugas dan diskusi
Media Papan tulis, spidol , Koran, LKS
Langkah Layanan
(Pertemuan Pertama) - Pembimbing menjelaskan jenis-jenis pekerjaan.
- Pembimbing membuka sesi tanya jawab (diskusi) seputar materi yang disampaikan
- Siswa diminta menuliskan pekerjaan yang dicita-citakannya serta langkah-langkah yang harus ditempuh untuk memperolehnya.
- Diskusi secara klasikal membahas tentang tugas yang dikerjakan siswa.
- Siswa merefleksikan hal yang diperoleh selama kegiatan berlangsung
Langkah Layanan
(Pertemuan Kedua - Siswa dibentuk menjadi 5 kelompok
- Siswa diberikan tugas secara kelompok untuk mengindentifikasi jenis-jenis pekerjaan dengan persyaratan pendidikan tamatan SMP, SMA/SMK, Sarjana berdasarkan iklan lowongan kerja pada korang di perpustakaan sekolah.
- Siswa bergiliran secara kelompok mempresentasikan hasil temuannya di depan kelas.
- Siswa merefleksikan hal-hal yang diperoleh selama kegiatan berlangsung
Evaluasi - Input : apakah siswa membutuhkan materi yang disampaikan
- Proses : apakah siswa memahami materi yang disampaikan
- Produk : apakah siswa mempunyai catatan tentang materi yang disampaikan.
Sumber rujukan Achsan Husairi: Modul Bimbingan dan Konseling untuk SMP Kelas VII.
Garis Besar Materi Layanan Jenis-Jenis Pekerjaan ada bermacam-macam, misalnya:
1. Pegawai Negeri Sipil (PNS)
2. Profesional
3. Wiraswasta
Pekerjaan dapat digolongkan menjadi dua bidang, yaitu:
1. Formal
2. Informal










5) Bidang Bimbingan Akhlak Mulia

Tema/ topik Akidah dan Rukun Iman
Waktu 1 kali pertemuan
(2 x 40 menit)
Sasaran Siswa kelas VII
Semester I (satu)
Kompetensi Pengembangan Landasan Hidup Religius : Keimanan
Sub kompetensi Mengenal arti akidah dan keimanan (pengenalan)
Indikator Mampu memaknai arti akidah
Mampu menyebutkan dan memaknai rukun iman.
Tujuan Mengembangkan keimanan
Strategi
Teknik Bimbingan klasikal
Ceramah dan Diskusi, Dinamika Kelompok
Media Papan tulis, spidol, kertas
Langkah Layanan
(Pertemuan Pertama) - pembimbing menjelaskan arti akidah, keimanan dan Tauhid
- pembimbing membuka sesi tanya jawab (diskusi) seputar materi yang disampaikan
- pembimbing meminta siswa untuk merefleksikan hal yang diperoleh selama kegiatan berlangsung.
Langkah Layanan
(Pertemuan Kedua) - pembimbing meminta siswa untuk berhitung mulai dari satu sampai enam
- pembimbing meminta siswa untuk berkelompok sesuai dengan nomor yang telah disebutkannya.untuk kelompok satu adalah kelompok yang membahas iman kepada Allah, dst sesuai dengan enam rukun iman yang wajib diyakini.
- pembimbing meminta siswa untuk berdiskusi didalam kelompok yang telah dibentuk mengenai pembahasan yang telah ditetapkan. Waktu diskusi selama 20 menit.
- pembimbing meminta setiap kelompok untuk menunjuk juru bicara, sebagai perwakilan kelompok untuk menyampaikan hasil diskusi kelompok kepada siswa lain
- pembimbing mempersilahkan juru bicara setiap kelompok untuk menyampaikan hasil diskusi kelompoknya dan meminta siswa dari kelompok lain untuk bertanya atau menaggapi.
- pembimbing meminta siswa untuk merefleksikan hal yang diperoleh selama kegiatan berlangsung.
Evaluasi - Input : apakah materi mengenai akidah, tahid dan rukun iman, tepat untuk mengembangkan keimanan siswa
- Proses : apakah siswa memahami materi : akidah, tahid dan rukun iman.
- Produk : apakah siswa memiliki catatan dseputar materi akidah, tahid dan rukun iman.
Sumber rujukan www.achfan.multyplay.com
www.telagahikmah.org

Garis Besar Materi Layanan Akidah merupakan kepercayaan yang pasti dan wajib dimiliki setiap hamba kepada Allah SWT. Secara bahasa akidah adalah ikatan, ikatan supaya tidak terlepas dari aturan islam.
Iman adalah percaya. Keimanan sering dibahasakan dengan rukun iman, salah satu rukun iman adalah iman kepada Allah yang bisa dikenal dengan tauhid, yaitu mengesakan Allah.
Tingkatan keimanan adalah mulai dari lisan, hati, dan wujud perbuatan/realisasi perilaku. Realisasi perilaku itu salah satunya terlihat dari ibadah yang dilaksanakan, sebagai suatu tanda ketaatan, kepatuhan, tunduk untuk mendapatkan Ridho Allah SWT.


I. Evaluasi untuk memberikan informasi proses dan hasil
Dengan evaluasi proses dapat diketahui kesesuaian antara perencanaan dengan kenyataan, dan indikator-indikator kemajuan yang dicapai pada suatu tahap pelaksanaan tertentu; dengan evaluasi hasil (evaluasi sumatif) dapat diketahui hasil-hasil akhir dari produk implementasi program. Tanpa evaluasi, kemungkinan proses dan hasil yang bermanfaat sulit diukur secara ilmiah. Sebagaimana dikemukakan, proses dan hasil-hasil tersebut diperoleh melalui kegiatan yang terencana, kontinyu dan sistematis untuk mencapai suatu pola perilaku atau kebiasaan baru yang lebih baik dan perkembangan yang berkelanjutan. Keadaan demikian memerlukan informasi tentang proses dan kemajuan yang dicapai setiap waktu, dan informasi demikian diberikan oleh evaluasi proses, evaluasi formatif, sumatif dan dampak keseluruhan program. Adapun aspek yang dievaluasi dalam proses maupun hasilnya, antara lain :
a. Kesesuaian antara program dengan pelaksanaan.
Dalam aspek ini dievaluasi mengenai relevansi program dengan kebutuhan peserta didik dengan struktur dengan komponen program; kesesuaian antara program bimbingan dan konseling di Kelas VII SMPN 1 Naringgul Tahun Akademik 2009/2010.
b. Keterlaksanaan program;
Keterlaksanaan program dievaluasi dalam dimensi :
1) waktu pelaksanaan apakah tepat dilaksanakan sesuai dengan jadwal yang telah diprogramkan;
2) alokasi waktu yang telah direncanakan, cukup, kurang atau berlebih;
3) materi yang disampaikan, sesuai dengan yang dibutuhkan oleh peserta didik, atau ada materi yang perlu ditambahkan
4) Pelaksana kegiatan layanan bimbingan.
c. Hambatan-hambatan yang dijumpai :
Hambatan yang muncul selama pelaksanaan program dan dianalisis yang menjadi faktor penyebabnya serta bagaimana agar dalam pelaksanaan program berikutnya hal itu dapat diminimalisir.
d. Dampak pelayanan bimbingan terhadap proses pembelajaran.
e. Perubahan kemajuan peserta didik.
Perubahan kemajuan peserta didik dilihat pada saat sebelum dan sesudah mengikuti layanan bimbingan. Evaluasi bimbingan dan konseling lebih bersifat “penilaian dalam proses” dilakukan dengan cara berikut ini :
1). Mengamati partisipasi dan aktivitas peserta didik kelas VII dalam mengikuti kegiatan layanan bimbingan dan konseling.
2). Mengungkapkan pemahaman peserta didik atas materi-materi yang disajikan atau masalah yang dihadapinya
3). Mengungkapkan kegunaan pelayanan bagi peserta didik sebagai hasil dari partisipasi / aktivitasnya dalam kegiatan pelayanan bimbingan
4). Mengungkapkan minat peserta didik tentang perlunya pelayanan bimbingan lebih lanjut
5). Mengamati perkembangan peserta didik dari waktu ke waktu dalam aktivitasnya di lingkungan sekolah.
6). Mengungkapkan kelancaran proses dan suasana penyelenggaraan kegiatan pelayanan

J. Anggaran Biaya
RENCANA ANGGARAN BIAYA
BIMBINGAN DAN KONSELING SMP NEGERI 1 NARINGGUL
KELAS VII TAHUN PELAJARAN 2008/2009

Keterangan: Dana diambil dari RAPBS
1 komentar more...

1 komentar

Poskan Komentar

DETEKSI GEMPA INDONESIA

Looking for something?

Use the form below to search the site:

Still not finding what you're looking for? Drop a comment on a post or contact us so we can take care of it!

Blog Sahabat

  • NAPAK TILAS SMPN 1 NARINGGUL - *SMP NEGERI 1 NARINGGUL * *"RIWAJATMOE DOELOE" **DAN** "SEKARANG"* SMP NEGERI 1 NARINGGUL DIRINTIS TAHUN 1984, PADA AWALNYA MERUPAKAN KELAS JAUH/FILIAL DA...
    4 tahun yang lalu
  • Prakata - Selamat menikmati semua yang ada di blog ini semoga bermanfaat bagi anda semua khususnya reka-rekan yang ada di wilayah Kec.naringgul! Kembangkan terus kre...
    4 tahun yang lalu

Followers